Jangan Tunggu Esok!


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Assalamualaikum..

Wah..diam tak diam, lamanya tuan punya blog ini tidak melawat blog sendiri. Terlalu banyak yang nak di ceritakan. Kesibukan yang merantai ruang masa, sekaligus dijadikan alasan untuk menebas semak samun yang makin mesra tumbuh di halaman blog. Jika dibiarkan, pasti tumbuhan menjalar akan menutup pintu pagar blog pula lepasni. Bukan sengaja tak nak 'update' apa-apa, tapi majoriti manusia, kebanyakannya [ Termasuk penulis ] suka memetik perkataan ni ;

1- "Esoklah".
2- "Nantilah dulu".
3- "Sekejap lagi"
4- "Minggu depanlah"


Pelbagai lagi nada jawapan yang seakan sama pengertiannya seperti di atas. Bertangguh, berlengah-lengah, melambat-lambatkan dan akhirnya akan membawa makna > mengabaikan / melupakan terus tanggungjawab yang sepatutnya dilakukan.

" Orang yang Paling pintar di kalangan umatku, yang paling banyak ingat Mati, dan yang paling bersedia menghadapinya" [ Hadith Riwayat Abdullah Ibn.Umar ]

Hadith yang ringkas, makna yang padat, dalam dan bisa mencambahkan pengertian yang pelbagai jika difikirkan dengan teliti berserta mata hati.

Saya bukanlah seorang pemikir hebat, bukan seorang sasterawan terbilang dengan tajamnya bahasa di hujung mata pena, bukan juga intelektual yang punya nama, tetapi saya hanyalah seorang insan kerdil yang tidak terlepas dan adakalanya tidak mampu untuk menahan fikiran untuk tergerak berfikir kenapa sesuatu hadith itu dikeluarkan daripada Rasulullah SAW. Kebenarannya itu pasti, dan saya meyakininya.

Pernah atau tidak kita terfikir saat ini adalah kali terakhir kita bernafas, kali terakhir kita bersama ahli keluarga, kali terakhir bersama kawan-kawan, kali terakhir bersama suami atau isteri juga anak-anak, kali terakhir kita ke pejabat, kali terakhir kita balik daripada kampung, kali terakhir entri di blog ditulis, atau kali terakhir blog di laman maya ini kita tatap?

Adakah hari esok untuk Kita? adakah lagi lusa untuk kita, adakah lagi minggu depan untuk kita?

Bilik tak kemas lagi, rumah berselerak, senarai hutang perlu dibayar tidak dicatat, tidak direkodkan, hutang yang kecil-kecil belum kita langsaikan, orang yang pernah kita sakiti hatinya belum kita raih kemaafannya, atau orang yang bersalah pada kita, belum terbuka hati untuk kita memaafkannya, dan kita lebih suka menyimpan dendam, Ibu bapa yang pernah kita sakiti hatinya juga belum pun kita kucup tangan mereka memohon keampunan, suami yang kita derhakai secara senyap atau secara terang-terangan, sudahkah kita memohon kemaafan?

Andai saat ini adalah saat terakhir nafas ini dipinjamkan, apakah persediaan kita untuk menghadapinya?

Bayangkan, jika tiba-tiba kita meninggalkan dunia ini esok pagi atau ini adalah tidur kita yang terakhir.. Bayangkan jika :

1- Bilik kita yang masih berselerak, dokumen hutang piutang yang tidak direkodkan, rumah yang bersepah, Kerja yang sepatutnya kita siapkan hari semalam tertangguh dan tidak sempat kita siapkan sebelum kematian kita, tentang hati setiap manusia yang pernah kita sakiti.

Saya terfikir, betapa kematian kita itu menyusahkan diri sendiri apatah lagi orang-orang yang kita tinggalkan.

Menyusahkan diri sendiri,dan orang lain, contohnya dalam aspek hutang:

>> kerana hutang piutang kita jika tidak dicatat apa-apa, bagaimana cara mahu melangsaikannya jika tiada siapa seorang pun tahu nilai hutang kita? Memang setiap orang yang memberikan hutang mampu mengakui, tetapi bagaimana pula halnya dengan orang yang tidak tahu tentang kematian kita?

Menyusahkan diri, kerana membawa amarah orang-orang yang pernah kita sakiti hati mereka disaat sakaratul maut terlalu akrab dengan kita.

Kepala terasa berat bila fikirkan semua lingkup yang tidak terlintas di depan mata. mata seakan berpinar, Jantung berdegub dengan ritma yang tidak seirama. Kenapa? Takut, cemas, Panik, dan pelbagai rasa yang teradun sebati menjadi satu gambaran perasaan yang tidak mampu terluah dengan kata-kata.

Hentikan 'Esok'!, Esok memang ada, tapi jangan mengharap ianya untuk kita, Selesaikan semua tanggungjawab yang perlu dilaksanakan hari ini dan mampu disiapkan hari ini, sekarang ini.

Setidaknya, andai saat ini adalah kali terakhir kita masih bernyawa, kita meninggalkan mereka dengan tidak menyusahkan orang lain, tidak meninggalkan bebanan kerja yang sepatutnya kita selesaikan, dan paling penting kita tinggalkan mereka dengan kemaafan yang sudah dipohon, mereka redha dengan pemergian kita.

Ini baru soal tentang hubungan kita dengan makhluk Allah yang lain. Sudah panjang skrip soal jawabnya, tetapi..

Bagaimana pula halnya dengan soal jawab kita dengan pemilik nyawa Kita?

Mohon kita semua dihidupkan dan dimatikan dalam keadaan beriman kepadaNYA.


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Andai ini kali terakhir saya masih bernafas, mohon semua sahabat maafkan segala khilaf saya. Terima Kasih.

Lagu untuk semua..


1 Cakap2 Belakang..:

  1. 'KIAMAT DAN KEADAANNYA'

    http://www.scribd.com/doc/36025155/Surat-Kepada-Yang-DiPertuan-Agong-Dan-Mufti-Mufti

    BalasPadam

Silakanlah mengkritik dan saranan.